Special Offer!!!

728x90 banner

Pages

Actually ape yang penting dalam mengukur kejayaan sepanjang kite hidup di dunia??
Ramai org kate untuk hidup senang kat dunia perlu ade duit,segala2nya memerlukan duit.adakah tanpa duit kita seorg yg gagal.
Opinion ana,ilmu adalah yang paling penting,tanpa ilmu tiada duit,tanpa ilmu tiada keredhaan dari Allah SWT.
Nak senang kat dunia memerlukan ilmu,nak senang kat akhirat memerlukan ilmu,nak kedua2nya mestilah ada ilmu jua.
So,mari beramai2 menuntut ilmu wahai saudaraku=)

MerEka rakAn, SahabaT dan PeJuAnG

Bertukaran Link Di Sini...

Shopping Di Amazon...

My Sponsor...

Perfume Original dengan Harga Murah!!!

468x60 banner

Mari Belajar Bahasa Syurga

Tuesday, December 28, 2010

The Arrivals (Intro&Part 01): Dunia Telah Berubah..Bukti Dari Quran

Assalamualaikum,


Dunia telah berubah, dan sentiasa berubah, sesuai keadaannya dengan masa yang berlalu. Tapi adakah kita sedar tentang perubahan yang kita alami sekarang adalah sedikit sebanyak hasil dari perancangan segolongan manusia yang mahu menguasai manusia dan seluruh pelosok bumi dengan agenda tersembunyi mereka?


Di sini bukanlah saya mahu mengulas lebih lanjut tentang taktik-taktik halus dan keji mereka itu, tetapi hanyalah untuk berkongsi bersama kepada sesiapa yang belum tahu, belum sedar dan kepada yang sudah tahu dan sedar, untuk kita sama-sama menilai dan berhati-hati dalam menjalani kehidupan. Semoga kita beroleh sesuatu darinya.


Siri dokumentari The Arrivals dihasilkan oleh Noreagaa Productions dengan kerjasama Achernahr Films. Siri dokumentari ini dihasilkan untuk menyiasat tentang kedatangan Dajjal, Imam Mahdi dan Penurunan kedua Nabi Isa as.


Sabda Rasulullah saw:
“Sesungguhnya tidak ada fitnah (kerosakan) di muka bumi yang paling hebat selain daripada fitnah yang dibawa oleh Dajjal. Setiap Nabi yang diutus oleh Allah SWT ada mengingatkan kaumnya tentang Dajjal. Aku adalah nabi yang terakhir sedangkan kamu adalah umat yang terakhir. Dajjal itu tidak mustahil datang pada generasi (angkatan) kamu. Seandainya dia datang sedangkan aku masih ada di tengah-tengah kamu, maka aku adalah sebagai pembela bagi setiap mukmin. Kalau dia datang sesudah kematianku, maka setiap orang menjaga dirinya. Dan sebenarnya Allah SWT akan menjaga orang-orang mukmin."

The Arrivals Part 00 (Intro)

Pengenalan kepada The Arrivals, diterbitkan siri Intoduction untuk menjelaskan tujuan siri dokumentari ini diterbitkan dan juga sedikit ringkasan untuk membuka minda penonton tentang keadaan yang berlaku di dunia. Ini adalah bersesuaian sebelum penonton akan didedahkan tentang pembongkaran yang lebih besar dan berat seperti 'New World Order', fakta tentang Firaun, Hollywood dan lain-lain. 

 The Arrivals Part 01 (Bukti Dari Quran)

Manakala Part 01 akan memaparkan terjemahan ayat-ayat al-Quran berkaitan dengan asas-asas kedatangan Dajjal. Ini termasuklah kepada penyingkapan sejarah semasa penawanan Masjid Al-Aqsa oleh sekumpulan kafir yang terpesong dari ajaran Kristian dan menggelarkan diri mereka sebagai 'The Knights of the Temple of Solomon'. Yang mana pengaruh mereka ini walaupun pernah dibanteras oleh raja-raja di Eropah, tetapi pengaruh mereka semakin berkembang di zaman moden ini dengan pengenalan teori 'New World Order'. Teori ini diolah dengan sistematik dan terperinci oleh golongan ini untuk menyebarkan fahaman dan menguasai manusia secara halus dan seterusnya menjadikan pemikiran manusia selari dengan keinginan mereka.

Dari Anas bin Malik, katanya Rasulullah s.a.w bersabda: 
“Menjelang turunnya Dajjal ada tahun-tahun tipu daya, 
iaitu tahun orang-orang pendusta dipercayai orang dan orang jujur tidak dipercayai. Orang yang tidak amanah dipercayai dan orang amanah tidak dipercayai.”

Akan kembali dengan sambungannya,
InsyaAllah...

Sumber untuk rujukan:

Friday, December 24, 2010

Sentimen atau Perjuangan Agama??

dan tiadalah (kejahatan) yang diusahakan oleh sesuatu jiwa (seorang) melainkan dialah yang menanggung dosanya; dan seseorang yang boleh memikul tidak akan memikul dosa orang lain”. (Surah al-An’am, ayat 164)


Assalamualaikum,


Suatu hari, ketika saya dan 3 saudara lain dalam perjalanan ke Bandar Tasik Puteri di Rawang, kami singgah di sebuah restoran di tepi Tasik Biru Kuang untuk menikmati santapan malam. Setelah selesai kami memilih santapan yang diinginkan, saya disapa oleh salah seorang saudara tentang isu yang hangat diperkatakan pada waktu itu, iaitu tentang isu pemberian wang bantuan kepada fakir miskin oleh kerajaan negeri Pelau Pinang. Secara jelasnya, dia mengkritik tentang kerajaan Pulau Pinang yang memberi bantuan kewangan kepada warga emas di negeri itu, dengan salah satu sumber wang hasil bantuan tersebut datangnya dari saluran 'judi'.

video

Kebetulan beberapa hari sebelum itu, ana ada membaca tentang kenyataan ulamak dan ilmuan Islam berkaitan perkara ini, antaranya dari UZAR sendiri(kalau tak silap). Pendapat mereka secara sepakat menyatakan bahawa wang tersebut tidak HARAM apabila ianya diberi atas dasar bantuan kepada golongan miskin dan memerlukan. Alhamdulillah setelah diterangkan sedikit berkaitan perkara tersebut oleh saya yang masih jahil, akhirnya saudara tersebut dapat menerima kenyataan tersebut. Mungkin dia masih dapat berfikiran waras, dan tidak secara membabi buta mengikuti fahaman-fahaman ciptaan manusia, yang kadang-kadang melampaui batas dan mengeluarkan hujah untuk membenarkan tindakan mereka yang berlainan dengan syariat Islam, lebih teruk lagi cuba memanipulasinya atas tiket agama dan kesensitivan melayu. Betapa teruk dan kejinya orang yang berperilakuan seperti ini.

video

Bukanlah saya di sini  mahu berpihak ke mana-mana pihak dari segi politik, cuma kadang kala apabila perkara yang salah cuba dihalalkan atas tiket agama, maka ianya adalah sangat keji dan hina, tidak kiralah ianya dari pihak kerajaan atau pembangkang, bila ianya salah, maka wajiblah kita membantahnya. Kadang perkara ini, seperti sentimen perkauman, apabila ianya dimainkan dengan begitu teatur dan dengan fakta yang salah, maka mudah golongan yang menjadi sasaran termakan dengan kata-kata mereka yang tak bertanggung jawab, lebih-lebih lagi apabila golongan sasaran ialah dari yang kurang beragama dan pelajaran.


Semoga kita sama-sama dijauhkan dari perkara ini.
Sekian,
Wassalam.

Sumber:
DrMaza.com

Wednesday, December 8, 2010

Betulkah Cara Kita Memberi Nasihat dan Berdakwah?

Assalamualaikum,


Alhamdulillah masih diberikan kesempatan untuk menulis semula di sini. Walaupun dulu ada buat entry 'KEMBALI', sayangnya ianya tidak dapat direalisasikan kerana beberapa sebab. Jadi untuk kali ini, tidak mahu lagi untuk 'perasan' buat entry yang cakap mahu buat 'comeback', 'pembersihan sawang' dan yang sewaktu dengannya, takut cakap-cakap sahaja yang tidak mampu ditunaikan. Jadi kali ini, apabila dirasakan diri ini mahu menulis, maka akan terus sahaja menulis, tanpa mahu difikirkan tentang waktu dan isi untuk penulisan atau perkongsian seterusnya. Baiklah, mari kita fokus kepada tajuk kita.


Ayat 1:
"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk." (Al-Nahl, 125)


Dalam kita memberi nasihat dan berdakwah, banyak cara yang boleh dilakukan. Seperti yang ditulis oleh Ustaz Nor Amin, dakwah mengikut Kamus Dewan Edisi ketiga ialah kegiatan menyeru dan meyakinkan orang lain supaya menerima sesuatu kepercayaan. Manakala menurut Ensiklopedia Islam dakwah membawa maksud setiap kegiatan yang bersifat menyeru, mengajak dan memanggil orang untuk beriman dan taat kepada Allah s.w.t sesuai dengan garis akidah, syariat dan akhlak Islamiah. Terdapat beberapa perkongsian tentang cara-cara berdakwah seperti dakwah Islamiah yang asli (Syumuliah Fi Da'wah) dan Dakwah yang bersifat Rabbani (Robbaniah Fi Da'wah) yang dikongsikan Ustaz Nor Amin (untuk lebih lanjut tekan sini).


Hikmah, Pengajaran dan Perbahasan
Jadi bagaimana kita mempraktikkan nasihat kita dengan cara yg hikmat kebijaksanaan(hikmah), pengajaran yang baik, dan berbahas dengan cara yang baik?? Kadang kala kita bertemu kes di mana ada hamba Allah yang menasihati rakannya ke jalan Allah dengan ajakan yang bersifat 'keras', sindiran dan paksaan. Berapa peratuskah kejayaan yang dicapai hamba Allah tadi dalam mengajak manusia ke arah kebaikan? Pada pendapat saya mungkin 10-20%. Kenapa?? Sememangnya niatnya murni dalam mengajak ke jalan Allah, tetapi caranya bukanlah cara yang dipraktikkan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat. Perlu diingat manusia memiliki ego tersendiri, dan ego ini bukan terbatas kepada orang yang kurang berakhlak sahaja.


Suatu peristiwa semasa saya menaiki kereta bersama rakan2 saya, dan pada masa itu ada seorang rakan saya menasihati rakan saya yang lain supaya berhenti berjudi, tetapi dengan cara yang radikal dan ekstrem. Hasilnya? Mereka bertikam lidah dalam kereta dan hampir tercetus tumbuk-menumbuk. Niat murni rakan saya tadi tidak membuahkan hasil dan hampir membawa kepada keadaan yang lebih buruk. Seperti yang ditulis oleh Abd al-Razzaq Muthalib tentang cara mengelakkan manusia menjauhi dakwah yang disampaikan.
Yang pertama ialah elakkan berdepan dengan mereka dengan cara yang tidak disukai; seperti menyebut kesalahan dan menyandarkan kesalahan tersebut kepada mereka atau menyebut nama-nama mereka yang melakukan kesalahan. Yang kedua pula bersabarlah menghadapi kelemahan dan kesalahan yang ada pada diri mereka, dan jangan suka menghukum di dalam semua perkara. Dan yang ketiga jauhkan setiap perkara yang boleh mendatangkan fitnah dan sangka buruk terhadap dakwah, walau pun perkara tersebut adalah harus untuk dilakukan.


Pengertian Hikmah seperti yang ditulis oleh Abd al-Razzaq Muthalib, "Menurut Dr. Muhammad Abu al-Fath al-Bayanuni di dalam bukunya al-Madkhal ila Ilm al-Da’wah, hikmah itu ialah: “ketepatan di dalam percakapan dan perbuatan“. Syaikh Said bin ‘Ali bin Wahf al-Qahtani pula di dalam bukunya “Al-Hikmah fi al-Da’wah ila Allah“, memberikan takrifan berikut: “Betul dan tepat di dalam percakapan dan perbuatan, dan meletakkan sesuatu itu pada tempatnya“. Dr. Abd al-Muhaimeen al-Tahhan di dalam “Madkhal ila Ilm Usul al-Da’wah” menyatakan bahawa hikmah itu ialah: “perkataan yang tepat dan tindakan yang betul”. Inilah takrif yang rajih dan ianya seperti yang dihuraikan oleh al-Imam Ibn Jarir al-Tabari di dalam tafsirnya, beliau menyebut bahawa hikmah itu ialah: tepat dan betul di dalam percakapan dan perbuatan."


Jadi dengan membawa mesej yang benar, tetapi dengan cara yang keras dan berbentuk sindiran, adakah akan dapat diterima oleh pendengarnya. Tidak dinafikan mungkin cara ini akan bersesuaian dengan golongan tertentu, tetapi mungkin ada yang tidak dapat menerima sindiran dan kekerasan yang digunakan. Dan hasilnya mesej tersebut tidak sampai sepenuhnya, malah lebih teruk lagi membawa kepada akibat yang lebih buruk. Suatu ketika dahulu saya ada menerima nasihat dan teguran yang baik dari seorang hamba Allah, tetapi disampaikan dengan cara yang agak keras dan di hadapan orang lain. Waktu itu perasaan malu dan menyesal terasa. Kenapa? Malu kerana terasa dijatuhkan maruah di hadapan orang lain, dan menyesal kerana berjumpa dengan hamba Allah tadi dan menghadiri majlisnya. Diakui saya masih jahil, sebab itu perasaan yang tidak sepatutnya itu menguasai diri. Tetapi jelas penyampaian yang dilakukan oleh hamba Allah tadi tidak sampai ke destinasi yang diingini.


Ditulis juga oleh Abd al-Razzaq Muthalib tentang huraian dari kitab “Madkhal ila Ilm Usul al-Da’wah“, dan sedikit ringkasannya di sini. Etika2 al-hikmah dalam dakwah adalah seperti memberikan khabar gembira (al-tabsyir) dan tidak melakukan sesuatu yang menyebabkan orang semakin menjauhi pendakwah (al-tanfir). Nasihat Rasulullah SAW kepada dua orang sahabat yang diutuskan untuk berdakwah di Yaman; Abu Musa al-Asy‘ari dan Muaz bin Jabal: "Serulah manusia, hendaklah kamu berdua memberi khabar gembira dan jangan melakukan sesuatu yang menjauhkan manusia dari kamu, permudahkanlah dan janganlah kamu menyulitkan sesuatu perkara".(al-Bukhari & Muslim). Jadikan hadiah pengikat mahabbah. Hadiah merupakan sesuatu yang dapat menjalin ikatan kasih sayang, kemesraan dan menjauhkan perasaan benci dan buruk di dalam sangkaan. Sebab itulah Nabi saw menyarankan: "Hendaklah kamu saling memberi hadiah, kerana ianya akan menyebabkan kamu saling berkasih sayang" (al-Bukhari di dalam al-Adab al-Mufrad). (Klik di sini untuk huraian yang lebih lengkap)


Ikutikah contoh hikmah yang ditunjukkan seperti yang diceritakan oleh ‘Aisyah, bahawa Rasulullah saw bertanya kepadanya: "Apakah kamu tidak tahu yang kaummu telah membina semula ka’bah tidak di atas tapak yang dibina oleh Ibrahim? ‘Aisyah menjawab: Ya Rasulullah, apakah kamu tidak mahu kembalikannya semula di atas tapak yang dibina Ibrahim? Baginda saw menjawab: Kalaulah tidak disebabkan kaummu yang masih di atas kekufuran, akan aku lakukannya." (al-Bukhari & Muslim).
Ibn Hajar berkata: “…melalui hadis ini dapat diambil pengajaran bahawa perlunya untuk meninggalkan perkara yang maslahah (mendatangkan kebaikan) dengan tujuan mengelakkan jatuh ke dalam mafsadah (perkara yang buruk), dan juga tinggalkan urusan mencegah kemungkaran, takut akan jatuh ke dalam kemungkiran yang lebih dahsyat”. (Fath al-Bari 1/225)


Sebagai penutup, janganlah kita serkap jarang dalam menyampaikan nasihat dan dakwah kepada orang lain. Penyampai yang bijaksana ialah mereka yang pandai mendekati pendengar dan penyampaiannya adalah fleksible, mengikut keadaan situasi dan kondisi pendengar. Malang andai ada yang menganggap dengan mengamalkan cara yang keras dan bersifat aggresif akan dapat menyampaikan mesej yang disampaikan kepada orang ramai. Seperti yang saya katakan, cara ini tidak saya katakan salah, tapi biarlah kena dengan keadaan dan emosi orang yang cuba disampaikan.


Sekian.

Sumber:
Ustaz Nor Amin-email-atau-mesej-berantai-dari-sudut
abdul-razak.com-Di Mana Hikmah Di Dalam Dakwah?
rahmat07.multiply.com-MENJALANKAN DAKWAH SECARA BERKESAN
lifegotstory-TIPS DALAM MEMBERI NASIHAT (DAKWAH)