Special Offer!!!

728x90 banner

Pages

Actually ape yang penting dalam mengukur kejayaan sepanjang kite hidup di dunia??
Ramai org kate untuk hidup senang kat dunia perlu ade duit,segala2nya memerlukan duit.adakah tanpa duit kita seorg yg gagal.
Opinion ana,ilmu adalah yang paling penting,tanpa ilmu tiada duit,tanpa ilmu tiada keredhaan dari Allah SWT.
Nak senang kat dunia memerlukan ilmu,nak senang kat akhirat memerlukan ilmu,nak kedua2nya mestilah ada ilmu jua.
So,mari beramai2 menuntut ilmu wahai saudaraku=)

MerEka rakAn, SahabaT dan PeJuAnG

Bertukaran Link Di Sini...

Shopping Di Amazon...

My Sponsor...

Perfume Original dengan Harga Murah!!!

468x60 banner

Mari Belajar Bahasa Syurga

Sunday, May 30, 2010

Info : Kelemahan Umat Islam



Tema ini adalah suatu upaya untuk menggambarkan akan keadaan dunia Islam kontemporer (saat ini) dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Kondisi umat Islam saat ini penuh dengan kelemahan. Kelemahan-kelemahan itu terkait dengan kapasitas intelektual dan masalah moral. Kelemahan dalam kapasitas intelektual (Al Jahlu).

Kelemahan umat Islam yang terkait dengan kapasitas intelektual

- Dho'fut Tarbiyah (lemah dalam pendidikan)
Kelemahan dalam aspek pendidikan formal dan informal (pengkaderan) sangat dirasakan oleh umat Islam masa kini. Jika pendidikan juga pembinaan dan pengkaderan lemah maka akan mustahil melahirkan anasir-anasir dalam nadhatul umat (kebangkitan umat).

- Dho'fut Tsaqofah (lemah dalam ilmu pengetahuan)
Dewasa ini sedang sangat pesat perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tetapi umat Islam terasa tertinggal bila dibandingkan umat yang lainnya, ini disebabkan kerana wawasan umat Islam yang sempit dan terbatas juga lemah dalam mengembangkan ilmu pengetahuan ini disebabkan kemahuan umat untuk menuntut ilmu sangat rendah.

- Dho'fut Takhthith (lemah dalam perencanaan-perencanaan)
Umat Islam sekarang ini tidak memiliki strategi yang jelas. Rencana perjuangannya penuh dengan misteri. Hal tersebut disebabkan umat Islam tidak diproduk dari pembinaan-pembinaan yang baik dan tidak memiliki wawasan ilmu pengetahuan yang memadai.



- Dho'fut Tanjim (lemah dalam pengorganisasian)
Sekarang ini terjadi gerakan-gerakan yang mengkibarkan bendera kebathilan, mereka membangun pengorganisasian yang solid sementara umat Islam lemah dalam pengorganisasian sehingga kebathilan akan di atas angin sedangkan umat Islam akan menjadi pihak yang kalah. Sesuai perkataan khalifah Ali ra "Kebenaran tanpa sistem yang baik akan dikalahkan oleh kebathilan yang terorganisasi dengan baik".

- Dho'ful Amniyah (lemah dalam keamanan)
Masa kini umat Islam lengah dalam menjaga keamanan diri dan kekayaan baik moral dan material sehingga negeri-negeri muslim yang kaya akan sumber daya alam dirompak oleh negeri-negeri non muslim. Begitu pula dengan Iman, umat lslam tidak lagi menjaganya tidak ada amniyah pada aqidah dan dibiarkan serbuan-serbuan aqidah datang tanpa ada protection yang memadai.

- Dho'fut Tanfidz (lemah dalam memobilisasi potensi-potensi diri)
Umat Islam dewasa ini tidak menyedari bahawa begitu banyak nikmat-nikmat yang Allah SWT berikan dan tidak mensyukurinya. Jika umat Islam mensyukuri segala nikmat Allah dari bentuk syukur itu akan muncul kuatut tanfidz iaitu kekuatan untuk memobilisasi diri dan sekarang umat Islam lemah sekali dalam memobilisasi diri apalagi memobilisasi secara kolektiviti.



Kelemahan dalam problematika moral (Maradun Nafs)

Kelemahan-kelemahan dalam masalah moral yang terjadi pada umat Islam sekarang iaitu:

- Adamus Saja'ah (hilangnya keberanian)

Umat Islam tidak seperti dahulu yang berprinsip laa marhuba illalah (tiada yang ditakuti selain Allah) sehingga tidak memiliki keberanian seperti orang-orang terdahulu yakni Rasulullah dan para sahabatnya yang terkenal dengan sifat keberanian. Sekarang ini umat Islam mengalami penyakit Al Juban (pengecut). Rasa takut dan berani itu berbanding terbalik sehingga jika seorang umat Islam takut kepada Allah maka ia akan berani kepada selain Allah tetapi sebaliknya jika ia takut kepada selain Allah maka ia akan berani menentang aturan-aturan Allah SWT.

- Adamus Sabat (hilangnya sikap teguh pendirian)

Umat Islam mulai memperlihatkan mudah mengalami penyimpangan-penyimpangan dan perjalanan hidupnya karena disebabkan oleh :

1. termakan oleh rayuan-rayuan
2. terserang oleh intimidasi atau terror-terror.

Salah satu illutrasi hilangnya thsabat (keteguhan) ini adalah prinsif-prinsif hidup kaum muslimin tidak lagi dipegang hanya sering diucapkan tanpa dipraktikan. Sebagai contoh Islam mengajarkan kebersihan sebahagian dari Iman tetapi di negari-negeri kaum muslim keadaannya tidak bersih menjadi pemandangan pada umumnya.

- Adamut Dzikriyah (hilangnya semangat untuk mengingat Allah)

Dalam Islam lupa diri sebab utamanya ialah karena lupa kepad Allah. Umat Islam dzikirullah-nya lemah maka mereka kehilangan identiti mereka sendiri sebagai Al Muslimum. Sebagaimana Allah berfirman dalam Al-Quran surah Al Hasyr ayat 19:

"Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik".



- Adamus Sabr (hilangnya kesabaran)

Kesabaran merupakan salah satu pertolongan yang paling pokok bagi keberhasilan seorang muslim, sesuai firman Allah dalam Al-Quran Surah Al-Baqarah 153:

"Hai orang-orang beriman mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) shalat sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar".

Kesabaran meliputi:

1. Ashabru bitha'at (sabar dalam ketaatan)
2. Ashabru indal mushibah (ketaatan ketika ditimpa musibah)
3. Ashabru anil ma'siat (sabar ketika menghadapi maksiat)

Sebagai umat Islam harus memiliki kesabaran ketiganya.

- Adamul Ikhlas (hilangnya makna ikhlas)

Ikhlas tidak selari dengan tulus. Tulus ertinya melakukan sesuatu tanpa perasaan terpaksa padahal boleh sahaja orang itu ikhlas walaupun ada perasaan terpaksa. Contohnya pada seseorang yang melakukan solat subuh yang baru sahaja jaga malam sehingga sangat terasa mengantuk tetapi karena solat adalah suatu kewajiban perintah Allah swt ia tetap mengerjakannya.

- Adamul Iltizam (hilangnya komitmen)

Dewasa ini kaum muslimin kebanyakan tidak istiqomah berkomitmen terhadap Islam bahkan tidak sepenuhnya sedar bahawa Islam harus menjadi pengikat utama dalam hidupnya sehingga mereka banyak menggunakan isme-isme yang lain.


Sumber : I Luv Islam
Penulis Asli : hudzaifah.org

7 comments:

sweeTSour said...

sangat banyak kelemahan diri sendiri dan juga kemlemahan org Islam.. Sama2 lah memperbaiki kelamahan diri..

yassir said...

Bersama-samalah kita berusaha mendirikan Daulah Khilafah kembali.

Anonymous said...

kalau kita berpegang kepada ape yg baginda Rasulullah tinggalkan iaitu AlQuran dan sunnah, kita tidak sesekali sesat. dan apa yang penting adalah kesepaduan umat Islam. kita harus beganding bahu. bukannya bertelegah sesama sendiri.

aliaazuan said...

Salam...

MasyaAllah byknya kalimah2 Arab di sini..indah kalimatnya. Trpegun sgguh mmbaca apa yg cik Taib tulis. Teruskn menguasai bhsa Arab ya.Sama2 lah kita smua mmpelajari bhsa syurga ini.

InsyaAllah, bila kita usaha utk mmprbaiki kelemahan2 diri khususnya dlm amaln agama kita, Alah akan betulkn & tingktkn 6 pkra dlm hdup kita: IMAN, MUAMALAT, MUASYARAT, AKHLAK, IBADAT serta DOA. (insyaAllah smua skali meliputi urusan dunia & akhirat)...

Wallahu alam.

Abu Luqman said...

salam ziarah..lakukan solat hajat untuk Saudara kita d Palestine..& freelife for Gaza. Boikot Barangan Israel yg ada di sini anda

Seri Bahasa said...

bila terdengar pasal konvoi kena serang mcm seri dah tak nak tahu soal kisah tu. terlalu banyak dah cerita2 pasal tu dimuatkan di kaca tv atau di akbar2, apatah lagi isu palestin israel ni.

berbalik kepada tulisan teman. sebenarnya kelemahan umat islam di dunia ini akibat dari perbuatan para pemimpin islam tu sendiri.

kedua dan lebih nyata dan amat memalukan agama islam itu sendiri.
dari dulu hingga sekarang umat islam ni sering berbunuhan sesama sendiri kerana fahaman mahzab yang berbeza.

ketiga penghianat sebenar umat islam itu bukanlah sesiapa tapi umat islam itu sendiri.

sebagai contoh ketika AS menyerang Iraq, dua negara penghianat iaitu Turki dan lebih memalukan lagi Arab Saudi yang bertanggungjawab memberi laluan darat dan udara untuk menyerang Iraq.

jadi di manakah kesatuan umat islam yang selama ini dilaung-laungkan.

perpaduan serta kekuatan umat islam mungkin masih jauh selagi pemikiran dan fahaman para pemimpin umat islam masih berbeza.

taib wahid said...

Alhamdulillah, banyak komen yang membina. Ulasan tentang pemimpin sememangnya bernas. Pemilihan pemimpin di kalangan umat Islam secara tidak langsung menentukan hala tuju umat ini sendiri. Dalam al-Quran sendiri di suruh kita patuh kepada Allah, Rasul-Nya dan pemimpin. Tetapi kepatuhan kepada pemimpin adalah kepada pemimpin yang adil yg memjalankan syiar Islam semasa pemerintahannya dan mencegah dari segala aktiviti yang membawa kepada kemurkaan Allah SWT. Pemimpin yang selain dari itu tidak wajib kita patuh dan boleh kita jatuhkan seandainya ada orang yang lebih layak memimpin daripada mereka.

Wallahu'alam